Hadis 42 – Allah Mengampuni Segala Dosa Orang Yang Tidak Berbuat Syirik

الحديث الثاني والأربعون

HADITH KEEMPAT PULUH DUA

 

عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : قَالَ اللهُ تَعَالَى : يَا ابْنَ آدَمَ، إِنَّكَ مَا دَعَوْتَنِي وَرَجَوْتَنِي غَفَرْتُ لَكَ عَلَى مَاكَانَ مِنْكَ وَلاَ أُبَالِي، يَا ابْنَ آدَمَ لَوْ بَلَغَتْ ذُنُوْبُكَ عَنَانَ السَّماَءِ ثُمَّ اسْتَغْفَرْتَنِي غَفَرْتُ لَكَ، يَا ابْنَ آدَمَ، إِنَّكَ لَوْ أَتَيْتَنِي بِقُرَابِ اْلأَرْضِ خَطاَياَ ثُمَّ لَقِيْتَنِي لاَ تُشْرِكْ بِي شَيْئاً لأَتَيْتُكَ بِقُرَابِهَا مَغْفِرَةً

[رواه الترمذي وقال حديث حسن صحيح ]

 

Terjemah Hadith / ترجمة الحديث :

Dari Anas Radhiallahuanhu dia berkata: Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: Allah ta’ala berfirman: Wahai anak Adam, sesungguhnya Engkau berdoa kepada-Ku dan memohon kepada-Ku, maka akan aku ampuni engkau, Aku tidak peduli (berapapun banyaknya dan besarnya dosamu). Wahai anak Adam seandainya dosa-dosamu sampai ke awan di langit kemudian engkau minta ampun kepada-Ku nescaya akan Aku ampuni engkau. Wahai anak Adam sesungguhnya jika engkau datang kepadaku dengan kesalahan sepenuh bumi kemudian engkau menemuiku dengan tidak menyekutukan Aku sedikitpun maka akan Aku temui engkau dengan sepenuh itu pula ampunan “

(Riwayat Turmuzi dan dia berkata : Hadithnya hasan shahih).

 

Kosa kata / مفردات :

(دعو(تـ)(ني : (engkau) berdoa, memohon (kepada-Ku)

رجو(تـ)(ني) : (engkau) mengharap (kepada-Ku)

أبالي : (aku) pedulikan

عنان : awan (yang dimaksud adalah banyaknya)

قراب : Sepenuh

خطايا bentuk jamak dari خطأ (kesalahan)

(أَتَيْـ(تَـ)(نِي : (engkau) mendatangi-(Ku)

(لَقِيْـ(تَـ)(نِي : (engkau) menemui-(Ku)

 

Pelajaran yang terdapat dalam hadith / الفوائد من الحديث :

  1. Berdoa diperintahkan dan dijanjikan untuk dikabul-kan.
  2. Maaf Allah dan ampunannya lebih luas dan lebih besar dari dosa seorang hamba jika dia minta ampun dan bertaubat (selain mempersekutukan Allah).
  3. Berbaik sangka kepada Allah ta’ala, Dialah semata Yang Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat dan istighfar.
  4. Tauhid adalah pokok ampunan dan sebab satu-satunya untuk meraihnya.
  5. Membuka pintu harapan bagi ahli maksiat untuk segera bertaubat dan menyesal betapapun banyak dosanya.

           

Fiqh Dakwi dan Tarbawi :

  1. Kita diperintahkan untuk hanya berharap kepada Allah ta’ala dalam setiap hal dengan memanjatkan doa “Dan Tuhan kamu telah berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, pasti Aku memperkenankannya untuk kamu…” (Ghofir: 60) dan doa itulah ibadah. Sehebat-manapun manusia, syarikat atau kerajaan, semuanya hidup dengan rezki daripada Allah swt. dan sentiasa bergantung kepada rahmat dan kasih sayang Allah.
  2. Allah ta’ala maha pengampun meskipun dosa yang kita lakukan banyak hingga sampai ke awan di langit. Pemurah-Nya Allah swt. dalam memberikan pengampunan jauh melebihi manusia. Manusia mungkin susah menghalalkan kesilapan kita tetapi tidak bagi Allah ta’ala “Dan sesiapa yang membuat kejahatan atau menzalimi diri sendiri kemudian dia meminta pengampunan Allah, nescaya dia akan mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Pengasihani” (an-Nisa’:110). Justru menjadi kewajipan kepada kita untuk menjaga perhubungan sesama manusia, menutup keaiban orang lain dan semoga Allah mengampunkan apa yang kita zalimi diri kita sendiri.
  3. Dosa mematikan hati, melambatkan perjuangan dan memudahkan musuh:

Ibn al-Qayyim al-Jawziyah: “Dosa dan kemaksiatan itu merupakan senjata dan bantuan yang diberikan oleh seseorang kepada musuh.Dengannya dia telah menolong musuh untuk mengalahkan dirinya.Hasilnya musuh mengalahkan seseorang itu dengan senjata darinya, kerana itu ia bekerjasama dengan musuh mengalahkan dirinya sendiri. Inilah satu puncak kebodohan.” (al-Daawa wal-Dawaa hal.138-9)

  1. Beristighfar (memohon ampun) kepada Allah swt. merupakan satu kewajipan dan sebahagian daripada mutaba’ah harian yang wajib adalah memperbanyakkan istighfar minima 70 kali sehari “Demi Allah, sesungguhnya saya (Nabi saw.) memohon keampunan Allah da bertaubat kepada-Nya dalam sehari lebih daripada 70 kali.” (HR Bukhari). Meskipun Nabi saw. seorang yang ma’sum dan sibuk melayani urusan umat, dalam HR Muslim baginda saw. tetap tidak meninggalkan istighfar “Sesungguhnya saya beristighfar kepada Allah dalam sehari 100 kali.”
  2. Syarat diterima taubat:
    1. Meninggalkan perbuatan maksiatnya, menyesali yang sudah terjadi dan bertekad untuk tidak mengulangi
    2. Jika sesama manusia, hendaklah dia segera menunaikan apa yang menjadi hak orang lain atau minta dihalalkan
    3. Jika berkaitan dengan Allah, dan ada kaffarah dosa hendaklah dia segera menunaikan kaffarah tersebut

 

Tema-tema hadith / موضوعات الحديث :

  1. Kemurahan Allah ta’ala : 23 : 118, 6 : 133, 7 : 56
  2. Tidak putus asa untuk bertaubat  : 39 : 53, 5 : 74, 3 : 135

Leave a Comment