Hadis 35 – Ukhuwah dan Hak-Hak Muslim

الحـديث الخامس والثلاثون

HADITS KETIGA PULUH LIMA

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم : لاَ تَحَاسَدُوا وَلاَ تَنَاجَشُوا وَلاَ تَبَاغَضُوا وَلاَ تَدَابَرُوا وَلاَ يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ وَكُوْنُوا عِبَادَ اللهِ إِخْوَاناً. الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يَخْذُلُهُ وَلاَ يَكْذِبُهُ وَلاَ يَحْقِرُهُ. التَّقْوَى هَهُنَاوَيُشِيْرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍبِحَسَبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ، كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ

[رواه مسلم]

Terjemah hadith / ترجمة الحديث :

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu dia berkata: Rasulullah shallallahu`alaihi wa sallam bersabda: “Janganlah kalian saling dengki, saling menipu, saling marah dan saling memutuskan hubungan. Dan janganlah kalian menjual sesuatu yang telah dijual kepada orang lain. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lainnya, (dia) tidak menzaliminya dan mengabaikannya, tidak mendustakannya dan tidak menghinanya. Taqwa itu disini (seraya menunjuk dadanya sebanyak tiga kali). Cukuplah seorang muslim dikatakan buruk jika dia menghina saudaranya yang muslim. Setiap muslim atas muslim yang lain; haram darahnya, hartanya dan kehormatannya.”

(Riwayat Muslim)

Kosa kata / مفردات :

 تحاسدوا : (kalian) saling dengki

تناجشوا : (kalian) saling menipu

تباغضوا : (kalian) saling membenci

(يبع (يبيع : Menjual

تدابروا : (kalian) saling memutuskan hubungan

(يحقر(ه : Menghina(nya)

(يخذلـ(ـه : Merendahkan(nya)

بحسب : Cukup

(صدر(ه : Dada(nya)

Pelajaran yang terdapat dalam hadith / الفوائد من الحديث  :

  1. Kenapa hadis ini ditekankan ? Masalah common dan penyakit hati yang sangat berbahaya
  2. Larangan untuk saling dengki. Dengki di sini bermaksud inginkan agar nikmat atau kelebihan atau kebolehan atau keistimewaan yang ada pada insan lain di alihkan kepadanya atau terhapus.
  3. Larangan untuk berbuat keji dan menipu dalam urusan jual beli.
  4. Diharamkan untuk memutuskan hubungan terhadap muslim. Sebaliknya harus dijaga persaudaraan dan hak-haknya kerana Allah ta’ala.
  5. Islam bukan hanya aqidah dan ibadah saja, tetapi juga di dalamnya terdapat urusan akhlak dan muamalah.
  6. Hati merupakan sumber rasa takut kepada Allah ta’ala.
  7. Taqwa merupakan barometer keutamaan dan timbangan seseorang.
  8. Islam memerangi semua akhlak tercela kerana hal tersebut berpengaruh negatif dalam masyarakat Islam.

Fiqh Dakwi dan Tarbawi :

  1. Islam bukanlah sekadar laungan kata-kata, tetapi ia mencakupi akhlak yang merupakan manifestasi dalam bentuk perbuatan yang lahir daripada keimanan yakni orang yang bersih hatinya.
  2. Petanda hati yang kotor lahir daripada perbuatan dengki, khianat, menipu, pemarah, , menzalimi, berkata kotor yang akhirnya akan memutuskan hubungan silaturrahim. Memutuskan silaturrahim hukumnya haram dan dikira sebagai maksiat yang besar (Surah 47: 22-23) dan dipercepatkan hukumannya di dunia, “Tidak ada dosa yang lebih layak dipercepat hukumannya di dunia, dan apa yang dipersiapkan Allah baginya di akhirat daripada tindakan kezaliman dan memutuskan hubungan silaturrahim” (HR Ibnu Majah dan Tirmizi)
  3. Dibenarkan cemburu dalam dua perkara “… seseorang yang Allah berikannya harta, lalu dia menginfaqkannya pada waktu malam dan waktu siang, dan seseorang yang Allah kurniakannya al-Quran, lalu dia bangun dengannya pada waktu malam dan waktu siang.” (HR Bukhari, Muslim, Ahmad, Tirmizi dan Ibnu Majah) ataupun membenci kerana Allah atas kemaksiatan yang berlaku
  4. Pentingnya tarbiyah ruhiyah untuk memastikan para Da’ie mampu untuk mengawal emosi. 
    1. Emosi yang tidak terkawal hanya akan meletihkan, menyakitkan dan meresahkan diri sendiri. Dikala marah, kemarahannya meluap-luap, tubuhnya gementar, mudah memaki hamun sesiapa saja, seluruh isihati akan ditumpah luahkan, nafasnya tercungap-cungap dan dia akan berbuat sekehendak hatinya.  
    2. Rumahtangga pun runtuh kerana kegagalan suami-isteri mengawal emosi masing-masing (an-Nisa’: 19).
  5. Banggunan jamaah kaum muslimin akan runtuh bukan disebabkan oleh kekurangan material, tetapi atas kemiskinan akhlak ahlinya yang mengikut al-hawa (Surah 49: 10). Bahkan kedengkian itu merosakkan amalan peribadi, “Jauhilah olehmu sekalian sifat dengki, kerana dengki itu akan memakan segala kebaikan seperti api yang membakar kayu” dan mencukur agama “Akan menjalar kepada kamu penyakit umat-umat yang terdahulu; hasad dan benci membenci. Itu sebenarnya pencukur. Aku tidak menyatakan pencukur rambut, tetapi ia mencukur agama”
  6. Apa tindakan kita ketika ada sangkaan buruk tersebar? 
    1. “Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak tergelincir ke dalam sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa…”  (al-Hujurat: 12)
    2. Al-Qaradawi menerangkan maksud jangan kamu membenarkan sangkaan buruk itu adalah dengan tidak berubahnya sikap dan pandangan kamu terhadap orang yang disangka buruk itu. Jika itu tidak dikawal, bermakna kamu sudah membenarkannya.
    3. Imam Fakhruddin Ar-Razi menghuraikan :“Sangkaan ini mestilah disokong oleh ijtihad (usaha bersungguh memastikan kebenarannya, dan penyelidikan yang dalam”(Tafsir Ar-Razi, 28/115)
  7. Takwa merupakan ikatan yang mengikat jiwa agar tidak lepas control mengikuti keinginan dan hawa nafsunya. Dengan ketakwaan seseorang dapat menjaga dan mengontrol etika dan budi pekertinya dalam detiap saat kehidupannya kerana ketakwaan pada hakikatnya adalah muroqabah dan berusaha keras mencapai keredhoan Allah serta takut dari adzabNya
  8. Jangan menyerang kesalahan peribadi secara terang-terangan melainkan menggunakan kaedah yang lebih hikmah. Apatah lagi dalam perhubungan antara pimpinan dan ahli, murabbi dan mutarabbi, seringkali berlaku kegoncangan apabila murabbi tersilap langkah dalam teguran sehingga memburuk-burukkan mutarabbi di hadapan orang lain. Setiap manusia itu ada kehormatan yang Allah berikan.

Tema-tema hadith / موضوعات الحديث  :

  1. Menciptakan pergaulan yang baik dan harmonis : 49 : 10
  2. Realisasi ukhuwah Islamiyah : 9 : 71
  3. Barometer kehidupan; Taqwa : 49 : 13
  4. Dihormatinya hak dan martabat seorang muslim: 5 : 32, 22 : 30 

Leave a Comment