Hadis 33 – Dasar-Dasar Hukum Dalam Islam

الحـديث الثالث والثلاثون

HADITS KETIGA PULUH TIGA

 

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا، أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى الله عليه وسلم : لَوْ يُعْطَى النَّاسُ بِدَعْوَاهُمْ، لاَدَّعَى رِجَالٌ أَمْوَالَ قَوْمٍ وَدِمَاءَهُمْ، لَكِنَّ الْبَيِّنَةَ عَلَى الْمُدَّعِيْ وَالْيَمِيْنَ عَلَى مَنْ أَنْكَرَ

[حديث حسن رواه البيهقي وغيره هكذا، وبعضه في الصحيحين]

Terjemah hadith / ترجمة الحديث :

Dari Ibnu Abbas radhiallahuanhuma, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Seandainya setiap pengaduan manusia diterima, nescaya setiap orang akan mengadukan harta suatu kaum dan darah mereka, kerana itu (agar tidak terjadi hal tersebut) maka bagi pendakwa agar mendatangkan bukti dan sumpah bagi yang mengingkarinya.”

(Hadits hasan riwayat Baihaqi dan lainnya yang sebagiannya terdapat dalam As Shahihain)

Kosa kata / مفردات :

يُعطَى      : Diberikan

ادعى       : Menuduh

البيِّنة      : Bukti

المدعي    : Orang yang menuduh

اليمين     : Sumpah

انكر         : Mengingkari

Pelajaran yang terdapat dalam hadith / الفوائد من الحديث  :

  1. Hadis ini menerangkan sikap dan tabiat buruk kebanyakan manusia di mana mereka gemar mendakwa sesuatu yang bukan milik mereka. Sekiranya semua dakwaan mereka dituruti, nescaya akan kecohlah sistem kehidupan manusia. Secara tidak langsung ia membayangkan bahawa banyak persengketaan, pergaduhan malah pembunuhan dan peperangan yang berlaku di kalangan manusia membabitkan soal harta benda dan kekayaan.
  2. Agama lslam adalah agama yang adil dan menyelesaikan masalah umatnya secara adil dan saksama.
  3. Seorang hakim harus meminta dari kedua orang yang bersengketa sesuatu yang dapat menguatkan pengakuan mereka. Suatu perkara tidak boleh diputuskan semata-mata berdasarkan pengakuan atau tuntutan dari seseorang.
  4. Untuk menghadapi kes tuntutan dan dakwaan seumpama ini, lslam membawa suatu kaedah kehakiman yang bijaksana iaitu setiap orang yang mendakwa sebarang tuntutan mestilah mengemukakan bukti keterangan menyokong dakwaannya sementara orang yang didakwa pula mestilah bersumpah menafikan tuduhan tersebut.
  5. Seorang hakim tidak boleh memutuskan sebuah perkara dengan menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal.
  6. Pada dasarnya seseorang bebas dari tuduhan hingga terbukti perbuatan jahatnya. Apabila ia tidak mempunyai bukti yang mencukupi, wajib bagi terdakwa (tertuduh) bersumpah – untuk menolak apa-apa yang telah didakwakan kepadanya – ; yang dengan sumpah itu ia nyatakan dirinya berada di atas kebenaran.
  7. Seorang hakim harus berusaha keras untuk mengetahui permasalahan sebenarnya dan menjelaskan hukumnya berdasarkan apa yang tampak baginya.
  8. Bersumpah hanya diperbolehkan atas nama Allah.

Fiqh Dakwi dan Tarbawi :

  1. Kehidupan seorang muslim senantiasa diwarnai oleh syariat Allah ta’ala. Islam adalah perundangan dan kehakiman di mana Allah menetapkan kaedah yang rabbani dalam menentukan sesuatu. Fiqh perundangan Islam sangat komprehensif berbanding perundangan ciptaan manusia yang tidak lepas daripada pengaruh al-hawa
  2. Allah ta’ala mengajarkan kepada kita bahwa penilaian terhadap sesuatu sewajarnya dilakukan secara objektif dan berdasarkan kepada bukti.
  3. Da’ie perlu berhati-hati dalam hal yang membabitkan harta benda dan kekayaan yang menjadi faktor kebanyakan masalah baik dalam organisasi mahupun hubungan individu. Terlalu banyak kes yang kita dengar dalam hal ini. Cth: pecah amanah, perebutan harta, pemilikan business, pemilikan intellectual property dll
  4. Sumpah wajib yang diberikan atas nama Allah agar kita merasa bahwa Allah ta’ala yang Maha Bijaksana dan Mengetahui mengawasi kita dalam setiap keadaan. Kebenaran mutlak adalah di sisi Allah yang tiada siapa boleh lari daripada-Nya
  5. Urgensi tabayun, ertinya adalah mencari kejelasan hakikat sesuatu atau kebenaran suatu fakta dengan teliti, seksama dan hati-hati. Perintah untuk tabayyun merupakan perintah yang sangat penting di mana kehidupan antara sesama kita sering dihinggapi prasangka. Allah memerintahkan kita untuk bersikap hati-hati dan mengharuskan untuk mencari bukti yang terkait dengan isu mengenai suatu tuduhan atau yang menyangkut tentang seseorang.

“Oleh itu selidikilah (apa-apa jua lebih dahulu, dan janganlah bertindak dengan terburu-buru).” (an-Nisa’ 4: 94) (al-Hujurat 49: 6)

 Tema-tema hadith / موضوعات الحديث  :

  1. Hukum harus ditegakkan : 4 : 65, 24 : 51
  2. Penegakkan hukum harus berdasarkan prinsip yang jelas : 24 : 4, 24 : 23

Leave a Comment