Hadis 32 – Larangan Berbuat Mudharat

الحـديث الثاني والثلاثون

HADITS KETIGA PULUH DUA

 

عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ سَعَدْ بْنِ سِنَانِ الْخُدْرِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى الله عليه وسلَّمَ قَالَ : لاَ ضَرَرَ وَلاَ ضِرَارَ

[حَدِيْثٌ حَسَنٌ رَوَاهُ ابْنُ مَاجَه وَالدَّارُقُطْنِي وَغَيْرُهُمَا مُسْنَداً، وَرَوَاهُ مَالِك فِي الْمُوَطَّأ مُرْسَلاً عَنْ عَمْرو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيْهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَسْقَطَ أَبَا سَعِيْدٍ وَلَهُ طُرُقٌ يُقَوِّي بَعْضُهَا بَعْضاً]

Terjemah hadith / ترجمة الحديث :

Dari Abu Sa’id, Sa’ad bin Sinan Al Khudri radhiallahuanhu, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Tidak boleh melakukan perbuatan yang memudharatkan, dan tidak boleh membalas kemudharatan dengan cara yang salah”

(Hadits hasan diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan Daruqutni serta lainnya dengan cara musnad, juga diriwayatkan oleh Imam Malik dalam Muwattha’ secara mursal dari Amr bin Yahya dari bapaknya dari Rasulullah, dia tidak menyebutkan Abu Sa’id. Akan tetapi hadits ini memiliki jalan-jalan yang saling menguatkan).

Kosa kata / مفردات :

ضرر : Membahayakan diri sendiri

ضرار : Membahayakan diri  orang lain

Pelajaran yang terdapat dalam hadith / الفوائد من الحديث  :

  1. Ajaran Islam sangat mementingkan keselamatan peribadi dan orang lain.
  2. Kemudharatan yang tidak dibenarkan:
  3. Termasuk sesuatu yang diharamkan adalah sesuatu yang berbahaya, seperti: rokok, dadah dll.
    1. Tujuan tindakan tersebut tidak lain melainkan memudharatkan orang lain. Haram hukumnya memudharatkan orang lain (4: 12, 2: 231, 2: 228, 2: 233, 2: 237)
    2. Melakukan sesuatu dengan tujuan yang betul tapi memudharatkan orang lain à Tergantung samaada tindakan itu berbentuk biasa atau tidak

Fiqh Dakwi dan Tarbawi :

  1. Syariat Allah ta’ala tidak pernah memudharatkan manusia meskipun sesetengah manusia memandangnya sebagai extreme. Tidak mungkin apa yang Allah syariatkan mendatangkan mudharat sedangkan Allah ta’ala mengharamkan kita mendatangkan mudharat baik terhadap diri mahupun kepada orang lain.
  2. Islam mengutamakan kesejahteraan dan keadilan untuk berlaku kepada semua makhluk, baik muslim mahupun tidak. Islam sama sekali menolak sebarang bentuk niat, rancangan dan tindakan yang memberikan kemudharatan kepada setiap makhluk hatta terhadap binatang. Matlamat sama sekali tidak menghalalkan cara.
  3. Seseorang mukmin dilarang mencari susah atau mudharat yang boleh menimpa dirinya sendiri atau menimpa orang lain. Agama lslam menggalakkan umatnya mencari keharmonian hidup. Sebarang angkara yang membawa mudharat sama ada secara langsung mahupun secara tidak langsung, segera atau lambat, sedikit atau banyak semuanya dilarang.
  4. Syariat membenarkan rukhsah dalam beberapa perkara atas kasih sayang Allah ta’ala. Ini memberikan kemudahan kepada hamba-Nya yang beriman untuk menunaikan ibadah meskipun di atas pembaringan. Cth: Tidak perlu menggunakan air untuk bersuci jika mengalami kesakitan (al-Maidah: 6, Gugur kewajipan berpuasa daripada orang sakit dan bermusafir (al-Baqarah: 185)
  5. Nabi saw. dalam berdakwah memilih pendekatan yang memudahkan mad’unya dan melunakkan hatinya untuk menerima Islam.

“Sesungguhnya saya diutuskan dengan agama Nabi Ibrahim as. yang mudah” (HR Ahmad). Begitu juga,

يَسِّرُوا وَلَا تُعَسِّرُوا وَبَشِّرُوا وَلَا تُنَفِّرُوا

Pemudahkanlah, jangan memayahkan. Berikan khabar gembira, bukannya membuatkan mereka lari” (HR Bukhari)

6. Fiqh Taysir (Fiqh Yang Memberikan Kemudahan)– Dr. Yusuf al-Qardhawi menulis sebuah buku khas yag membahaskan hal ini untuk kita rujuk dengan lebih details. Ia mencakupi 8 hal:

    1. memperhatikan aspek kemudahan
    2. memperhatikan keadaan dharurat dan kondisi/situasi yang perlu diberi keringanan
    3. memilih yang lebih ringan
    4. mempersempit ruang-lingkup halal dan haram
    5. melepas diri dari ta’asub (fanatik) madzhab
    6. melepas diri dari kongkongan madzhab
    7. memudahkan hal-hal yang menyebabkan kesulitan
    8. memperhatikan maqosyid (tujuan) syari’at
    9. mengikuti perubahan fatwa

7. Da’ie hendaklah bersabar terhadap mehnah dan ujian yang berlaku di jalan dakwah. Berkata Ustaz Hassan al-Banna,

“Jadilah kamu seperti sepohon pokok. Mereka melempari kamu dengan batu, kamu menggugurkan kepada mereka buah yang ranum”

Tema-tema hadith / موضوعات الحديث  :

  1. Larangan mendatangkan kecelakaan: 2: 195

Leave a Comment