Hadis 26 – Mendamaikan Orang Yang Bertikai Dengan Adil

الحــديث السادس والعشرون

HADITS KEDUA PULUH ENAM

 

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : كُلُّ سُلاَمَى مِنَ النَّاسِ عَلَيْهِ صَدَقَةٌ، كُلُّ يَوْمٍ تَطْلُعُ فِيْهِ الشَّمْسُ تَعْدِلُ بَيْنَ اثْنَيْنِ صَدَقَةٌ، وَتُعِيْنُ الرَّجُلَ فِي دَابَّتِهِ فَتَحْمِلُهُ عَلَيْهَا أَوْ تَرْفَعُ لَهُ عَلَيْهَا مَتَاعَهُ صَدَقَةٌ وَالْكَلِمَةُ الطَّيِّبَةُ صَدَقَةٌ، وَبِكُلِّ خُطْوَةٍ تَمْشِيْهَا إِلَى الصَّلاَةِ صَدَقَةٌ وَ تُمِيْطُ اْلأَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ صَدَقَةٌ . [رواه البخاري ومسلم]

Terjemah hadith / ترجمة الحديث :

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu dia berkata : Rasulullah shallallahu`alaihi wa sallam  bersabda : Setiap anggota tubuh manusia dapat melakukan sodaqoh, setiap hari dimana matahari terbit lalu engkau berlaku adil terhadap dua orang (yang bertikai) adalah sodaqoh, engkau menolong seseorang yang berkenderaan  lalu engkau bantu dia untuk naik kendaraannya atau mengangkatkan barangnya adalah sodaqoh, ucapan yang baik adalah sodaqoh, setiap langkah ketika engkau berjalan menuju shalat adalah sodaqoh dan menghilangkan gangguan dari jalan adalah sodaqoh. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Kosa kata / مفردات :

سلامَى     : Tulang pada telapak tangan dan jari-jari  (yang dimaksud adalah semua anggota  tubuh)

تعدل: Berlaku adil, mendamaikan

ترفع    : Mengangkat

تعين          : Menolong

خطوة   : Langkah

(متاعـ(ـه   : Harta benda (nya)

الأذى: Gangguan, rintangan

تميط   : Menyingkirkan, menghilangkan

 

 Pelajaran yang terdapat dalam hadith / الفوائد من الحديث  :

  1. Bersyukur kepada Allah ta’ala setiap hari atas kesihatan anggota badan.
    1. Kerana ia merupakan nikmat terbesar bagi manusia maka setiap ruas tulang perlu disyukuri. Rujuk surah Al- Infithor : 7 , An-Nahl : 78 dan Al-Balad : 9
  2. Allah telah menjadikan -sebagai rasa syukur terhadap ni’mat-Nya- setiap anggota badan untuk menolong hamba-hamba Allah ta’ala, bersodaqoh kepada mereka dengan menggunakannya sesuai kemaslahatannya.
  3. Temasuk sodaqoh adalah: Menahan tangan dan lisan untuk tidak menyakiti orang lain, justru seharusnya digunakan untuk menunaikan hak-hak setiap muslim.
  4. Jasad harus dikeluarkan zakatnya sebagaimana harta ada zakatnya. Zakat badan adalah melakukan perbuatan baik, bersodaqoh dan pintu-pintunya banyak.
  5. Antara maksud sodaqah – Anjuran untuk mendamaikan kedua belah pihak, tolong-menolong, mengucapkan kalimat yang baik, berjalan menuju shalat dan menyingkirkan penghalang dari jalan.
    1. Mendamaikan manusia (An-Nisa’: 114)

                    i.            Usaha untuk merawat luka-luka dalam masyarakat supaya terbentuk seperti satu jasad yang salim.

                 ii.            Juga merupakan qurbah bagi orang bertaqwa.

               iii.            Mendamaikan pasangan suami isteri dari berlaku penceraian kerana banyak mudhoratnya kalau bercerai. (An-Nisa’: 128)

                iv.            Kerana ia adalah penting maka diharuskan berdusta dengan qosad untuk mendamaikan manusia.

b. Saling membantu – Membantu seorang muslim menaiki tunggangannya atau membantu membawa barang keperluannya dikira sodaqah sebagai tanda kesyukuran atas nikmat anggota yang Allah berikan.

                    i.            Demikian juga diberi pahala membantu saudara seislam (Al-Maidah: 2)

                 ii.            Manusia tidak mampu menguruskan segala kehidupannya sendirian tanpa bantuan orang lain.

               iii.            Dengan ta’aawun akan akan berkembanglah rasa mahabbah di kalangan orang muslim.

c. Mengucapkan kalimat yang baik – Menjawab salam, zikir, berkata benar, mengajak kepada yang ma’ruuf, melarang yang mungkar, memberi nasihat dan tunjuk ajar dan menjinakkan hati ke arah kebaikan.

                    i.            Rujuk Al-Baqarah : 263 , Faathir : 10, An-Nisaa’ : 85.

d. Berjalan menuju solat – Galakan hadir ke rumah Allah untuk berkumpul dan berjemaah, mempelajari ilmu, nasihat serta ‘itikaf.

                    i.            Kisah Bani Salamah yang ingin berpindah berhampiran dengan masjid, dilarang oleh Nabi dan dijelaskan lebih jauh atau terpaksa melalui kepayahan untuk datang, lagi besar ganjaran pahala yang diberi.

e. Membuang segala yang menyakiti seperti duri, najis dan lainnya dari laluan orang muslim merupakan sodaqah dan sebagai tanda mensyukuri nikmat Allah dan juga merupakan cabang iman.

“Iman itu ada 71 cabang, yang paling tinggi penyaksian tiada tuhan melainkan Allah, dan yang rendah ialah membuang sesuatu yang menyakiti di jalan.”

6. Anjuran untuk membersihkan sarana-sarana umum.

7. Anjuran untuk melakukan keadilan, kerana dengan keadilanlah ditegakkan langit dan bumi.

Fiqh Dakwi dan Tarbawi :

  1. Perhatikan pada diri kamu kerana setiap tulang yang diciptakan bukanlah sia-sia dan boleh melakukan sodaqoh “Dan pada dirikamu tidakkah kamu perhatikan”(az-Zariyat: 21).
  2. Susunan jasad (kullu sulami) tulang belulang manusia merupakan nikmat terbesar dan juga merupakan tanda-tanda kebesaran dan kehebatan Allah ta’ala.
  3. Setiap tulang/sendi ada fungsinya dan setiap nikmat adalah perkara yang akan dipersoalkan dan dituntut untuk mensyukuri pada hari Kiamat “Kemudian demi sungguhnya, kamu akan dipersoalkan pada hari tersebut (Kiamat) tentang segala nikmat (yang Allah berikan) (at-Takatsur: 8)
  4. Da’ie senantiasa memiliki action plan untuk dakwah dan tarbiyah setiap kali bangun daripada tidur kerana memberikan sodaqoh itu adalah tuntutan harian.
  5. Kita hendaklah berfikir akan sumbangan yang boleh kita berikan kepada ummah yang luas ruang lingkupnya, dari tulang kepala hingga ke tulang kaki.
  6. Berusaha memperbaiki diri-pun adalah sodaqoh. “Sekiranya dia tidak mampu melakukan (kebaikan), dia hendaklah menegah dirinya daripada melakukan kejahatan. Sesungguhnya itu adalah sodaqoh baginya.” (HR Bukhari dan Muslim)
  7. Da’ie adalah opportunist – melihat apa yang ada di sekitar sebagai opportunity untuk melakukan kebajikan dan dakwah (cth orang yang mempunyai kemaslahatan dll)

Tema-tema hadith / موضوعات الحديث  :

  1. Menolong sesama manusia: 5 : 2, 107 : 1-7
  2. Menjaga kepentingan bersama  : 7: 56, 85
  3. Perkataan yang baik: 17 : 23, 33 : 32, 4 : 9

Leave a Comment